Korindo Sembiring Milala : Meminta Dengan Tegas Agar Pemkab.Karo Mencari Strategi Penanganan Dampak Covid-19

admin

- Redaksi

Rabu, 8 April 2020 - 18:50 WIB

40927 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Karo-agaranew.com –  Epedemi yang sedang melanda belahan dunia,telah melumpuhkan dunia usaha,agro wisata dan pertanian,rakyat kecil menjerit kelaparan,para sopir angkot,pedagang kaki lima,petani semua menangis.

Apakah pernah terpikirkan oleh Pemerintah dampak dari virus corona,yang sungguh mengerikan,saat ini kita antar teman,antar keluarga saling curiga,berbagai macam penyakit telah timbul,yang kita lihat disekeliling kita,penyakit asam lambung meningkat,mencret,stres,depresi akibat dari masyarakat dihimbau untuk tidak keluar rumah,sementara kalau mereka tidak keluar mereka tidak bisa memberi makan anak istrinya,ini sungguh dilema yang sulit,ujar Korindo Sembiring Milala seorang anggota Dewan dari Partai Gerinda dengan sedih.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Maka dari itu Korindo meminta kepada Pemkab.Karo dalam hal ini yang bertanggung jawab adalah Bupati,dengan tegas saya meminta agar Bupati mencarikan strategi/jalan keluar bagaimana penanganan warga Karo yang mengalami dampak dari adanya virus corona ini,ujarnya kepada media ini pada Selasa 7 April 2020 di Kabanjahe.

Korindo melanjutkan,bila Pemerintah Daerah tidak tanggap,maka satu bulan kedepan,bisa kita pastikan banyak masyarakat sakit karna kelaparan,karna psikis mereka pasti terganggu dengan adanya larangan untuk beraktivitas,jadi sekali lagi saya tegaskan,jangan hanya bisa menghimbau tapi kita tidak bisa memberikan solusi kepada rakyat,didaerah lain Pemkabnya telah membagikan sembako untuk menolong rakyatnya agar terhindar dari kelaparan,lah kita..apa upaya yang telah dilakukan Pemkab untuk rakyatnya,…? Kata Korindo seakan bertanya.

Baca Juga :  4 Poin Arahan Danrem 081/DSJ Kepada Anggotanya

Untuk itu,kata Pejuang Lingkar Sinabung ini,mari pikirkan kebutuhan hidup rakyat Karo yang kita cintai ini,jangan hanya pencitraan,semprot sana,semprot sini saja donk,…perut sejengkal manusia itu yang perlu dipikirkan,apalagi kita tahu ditengah keluarga banyak anak-anak kecil yang belum mampu menahan lapar,pikirkan,cari jalan keluarnya sebagai Kepala Daerah,kalau gak mampu mencarikan solusinya lebih baik mundur saja jadi pimpinan,tambahnya kesal.

Sementara itu ditempat yang sama Ketua GBNN Karo, Ronald Abdi Negara Sitepu,SH,MH juga mengatakan,Pak Bupati.., Covid 19 itu bukan hanya tentang berapa ODP, PDP dan Positif, Dampak Covid 19 ini jg harus dipikirkan. Kasian para supir angkot, pedagang kaki lima, lansia dlm hal perekonomian, apa gebrakan Bapak terkait itu?..katanya.

Ronald menambahkan,ada masyarakat membuat bilik sterilisasi bapak permasalahkan Standarisasinya, sedangkan bapak belum bahkan gak mampu membuatnya, seharusnya bapak mendukung dan memberikan pencerahan letak salahnya dimana,
Ya.. kalau tidak mampu lebih bagus mundur saja pak, anggap saja ini sebagai permintaan maaf bapak kepada masyarakat,ujarnya kesal.

Baca Juga :  Pra TMMD Mulai, Satgas Gelar Do'a Keselamatan Bersama

Kalau Bupati mau dan benar-benar memikirkan semua warganya,dana yang diajukan kepusat untuk penanggulangan covid-19 itu kan cukup besar bisa dibelikan untuk beras dan kebutuhan sembako khususnya buat warga Karo yang kurang mampu,kalau hanya digunakan untuk rapat dan nyemprot sana,sini saja,itu hal yang mubazir,karna saya menilai nyemprot aspal itu tidaklah begitu berarti untuk menangkal virus corona.

Mungkin Bupati Karo tidak memikirkan dampak dari covid-19 ke kita-kita rakyat kecil ini,karna Bupati cukup stok uangnya untuk persiapan setahun kedepan,sementara rakyat kecil yang mencari pagi untuk makan sore ini bagaimana,jangankan dirumahkan 2-3 bulan,satu minggu saja mereka gak cari makan,maka anak-anak mereka akan sakit karna kelaparan,istri mereka akan stres,bisa-bisa mereka mengambil jalan pintas,seperti mencuri,merampok,bahkan yang lebih fatal mereka bisa mengakhiri hidup/bunuh diri karna frustrasi,ujar Ronald mengakhiri perbincangan. Lia Hambali, RED

Berita Terkait

Polda Sumut Pantau 40 Titik Pengamanan F1 Powerboat Melalui CCTV Canggih
400 Pelajar Agara Ikut Seleksi Atlet Popda 2024
Cegah Tindak Pidana Jalanan, Polres Sibolga Laksanakan Patroli Gabungan Tiga Pilar Dan Razia
Bentuk Peduli Sesama, Satgas Yonif 623 Berikan Bantuan Sembako
Polsek Kutabuluh Laksanakan Pengaturan Lalu Lintas di Pagi Hari, Untuk Mewujudkan Kamseltibcarlantas
Saat Sambang, Bhabinkamtibmas Polsek Tigabinanga Ajak Masyarakat Perangi Narkoba dan Jaga Harkamtibmas Pasca Pemilu 2024
Satuan Perawatan Tahanan dan Barang Bukti (Sat Tahti) Polres Tanah Karo Fasilitasi Tahanan Untuk Melaksanakan Binrohtal
Optimalkan Patroli Siang Hari, Polsek Tigapanah Sambangi Tempat Publik Objek Vital

Berita Terkait

Minggu, 25 Februari 2024 - 22:20 WIB

Polsek Kotarih Pastikan Harga Sembako Stabil Jelang Puasa

Jumat, 23 Februari 2024 - 22:02 WIB

Sinergitas Polsek Kotarih dan Koramil Sukses Amankan Pemilu, Kawal Pengembalian Logistik sebagai Tugas Pamungkas

Kamis, 22 Februari 2024 - 15:16 WIB

Kepedulian Kapolres Sergai, Pastikan Ibu Irma Mendapatkan Penanganan Medis

Kamis, 22 Februari 2024 - 12:17 WIB

Terdampak Banjir, Kapolres Sergai Melalui Kapolsek Dolok Masihul Berikan Tali Asih Kepada Warga

Minggu, 18 Februari 2024 - 19:21 WIB

Pastikan Kesehatan, Polsek Kotarih Gelar Pemeriksaan Kesehatan Petugas PPK Jelang Rapat Pleno

Jumat, 16 Februari 2024 - 07:27 WIB

Masyarakat Apresiasi Polsek Kotarih Amankan Rangkaian Pemilu Berlangsung Damai

Kamis, 15 Februari 2024 - 20:18 WIB

Toga, Tomas, Dan Tomu Apresiasi & Ucapkan Terima Kasih Pelaksanaan Pemilu Tahun 2024 Di Sergai Berjalan Aman, Tertib Dan Lancar

Rabu, 7 Februari 2024 - 12:51 WIB

Maruli Siahaan Caleg DPR RI Fraksi Golkar Dapil Sumut 1 Hadiri Diskusi dan Sosialisasi Bersama Perwakilan Dari 7 Desa di Kabupaten Serdang Bedagai

Berita Terbaru

ACEH TENGGARA

400 Pelajar Agara Ikut Seleksi Atlet Popda 2024

Rabu, 28 Feb 2024 - 18:17 WIB