Sidang Korupsi Dana Desa Blangkuncir, Terdakwa Akui Nikmati Dana Desa

admin

- Redaksi

Senin, 16 Maret 2020 - 18:22 WIB

401,276 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bandaaceh, Agaranews – Perkara Dugaan  Tipikor desa Blangkuncir , Kabupaten Gayo Lues kembali disidangkan di ruangan Tipikor Banda Aceh kamis,(16/3).

Berdasarkan pantauan media ini ,pihak kejaksaan Negeri Gayo Lues kembali menghadirkan saksi ahli dari pihak akademisi Unsyiah sebagai ahli tehnik konstruksi jalan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Adapun Pertanyaan JPU Rajeskana,SH,MH bersama-sama dengan JPU Yunasrul,SH, kepada saksi Ahli, terkait dengan apa saja yang dilakukan pemeriksaan terhadap pekerjaan dilapangan,Saksi Ahli dari Unsyiah menjawab, bahwa yang dilakukan adalah pemeriksaan terhadap bronjong dan pembangunan pembukaan jalan, seperti galian dan penghamparan sertu,dimana saksi ahli menerangkan terkait pekerjaan jalan bahwa saat kita mengukur dari STA 0 dari pembukaan jalan, yaitu dengan cara menghitung kembali lebar bahu jalan seharusnya 6 Meter dan panjang 748 meter dimana seharusnya dibangun 1 kilo meter namun setelah dilakukan pengukuran hanya 748 meter , dan dari lebar bahu seharusnya 6 meter namun fakta dilapangan rata-rata 4,8 bahu jalan tersebut hanya 4’8 meter.sehingga dengan adanya kekurangan volume jelas hal ini sudah menimbulkan selisih harga begitu juga terkait pekerjaan gorong-gorong harusnya 20 namun yang terpasang hanya 16 gorong-gorong.

Baca Juga :  Community Engagement Walk (CEW), Kegiatan Satgas Indobatt Untuk Pendekatan Kepada Masyarakat Lokal

Keterangan dari saksi Ahli Akademi si Unsyiah ini terkait dengan hasil pemeriksaan dari pembukaan pembangunan jalan baru yang dibiayai dana desa tahun anggaran 2016,Dimana dalam  keterangannya dalam persidangan mengatakan bahwa setelah dilakukan pemeriksaan terhadap bangunan itu tidak seperti pada umumnya,pada galian dan sertu yang dihamparkan dan uang yang dikucurkan terlalu banyak,maka untuk bangunan itu jelas di Mark up pembangunannya,jelasnya.

Kemudian JPU Rajeskana,SH,MH kembali mencecar pertanyaan terkait Rumus apa yang dipakai ahli untuk menemukan adanya kerugian negara dari item pekerjaan didesa Blangkuncir, kemudian saksi ahli menjawab bahwa rumus yang dipakai adalah rumus sederhana, panjang kali lebar kali tinggi,dan setelah melakukan pengukuran secara mendetail maka kita temukan selisih dari pekerjaan tersebut yaitu adanya kekurangan volume seperti kubikasi dikurangi dari yang seharusnya ungkap Ahli.Dari  Item pekerjaan tersebut jelas sudah menimbulkan kerugian tambahnya.

Setelah selesai ahli memberikan keterangan sesuai keahliannya, Sidang dilanjutkan kembali dengan pemeriksaan terhadap terdakwa LM (Pengulu nonaktif Desa Blangkuncir), bahwa adapun terdakwa mengatakan bahwa kegiatan setelah dilantik jadi penghulu ditahun 2016 itu sudah direncanakan dibulan Maret terkait dimulai dengan mengangkat perangkat desa kemudian merencanakan pembangunan pembukaan jalan dan Bronjong dan gorong-gorong dan pengadaan bebek beberapa kegiatan lainnya.

Baca Juga :  Sat Narkoba Polres Tanjung Balai amankan Suami Istri Pemilik Narkotika Jenis sabu*

Kemudian JPU Rajeskana,SH,MH kembali mencecar pertanyaan kepada terdakwa LM apakah terkait SPJ apakah dibuatkan oleh oleh kaur-Kaur desa,namun terdakwa menjawab bahwa yang membuat Semua SPJ adalah pendamping desa.dan yang berwenang yang membuat SPJ adalah bendahara desa, namun dalam hal ini diakui oleh terdakwa bahwa yang membuat SPJ semua kegiatan ditahun 2016 adalah pendamping desa,sebutnya.

Kemudian Majelis Hakim kembali mencecar terdakwa terkait pengadaan bebek, dengan pagu 104 sementara yang dibelanjakan hanya 60 juta sisa dari pengadaan bebek tersebut tidak diakui oleh LM, Latif Matsuni menjawab bahwa sisa uang tersebut semuanya sama bendahara desa,begitu juga terkait pagu anggaran pembukaan pembangunan jalan 204 juta dari yang dibayarkan 130 juta  bahwa sisa uang 74 juta  tersebut semuanya sama bendahara, di pertanyaan terakhir bahwa terdakwa mengakui ada menikmati dana desa tersebut namun tidak ingat lagi berapa jumlah yang dinikmatinya.

Khusus untuk Media ini Rajeskana,SH ,MH mengatakan bahwa untuk sidang selanjutnya adalah pembacaan tuntutan dari penuntut umum.(red).

Berita Terkait

Danmenarmed 2 Kostrad Sambangi Batalyon Armed 1 Roket Ajusta Yudha
Kapolres Simalungun Berikan Himbauan Tegas, Pasca Insiden Kebakaran Bus Pariwisata, Prioritas Keselamatan dan Kelayakan Kendaraan
Polri Watch Acung Jempol Kinerja Polri Presisi
Sekda Himbau Masyarakat Waspada Terhadap Kebakaran
7 Organisasi Pers Yang Ada Di Tuba Sepakat Dirikan DPP Aliansi Lembaga Pers
Badan Penanggulangan Bencana Daerah Pakpak Bharat, Menyalurkan Bantuan Bagi Korban Kebakaran Rumah dan Korban Tersambar Petir
HUT Ke-22 Abdya, Letkol Beni Ajak Masyarakat Bersatu Bangun Daerah
Dandim 0110 / Abdya, Letkol Inf Beni Maradona, S.Sos Lepas Satu Kapten Pindah Tugas

Berita Terkait

Rabu, 17 April 2024 - 23:54 WIB

Danmenarmed 2 Kostrad Sambangi Batalyon Armed 1 Roket Ajusta Yudha

Rabu, 17 April 2024 - 23:48 WIB

Kapolres Simalungun Berikan Himbauan Tegas, Pasca Insiden Kebakaran Bus Pariwisata, Prioritas Keselamatan dan Kelayakan Kendaraan

Rabu, 17 April 2024 - 22:42 WIB

Polri Watch Acung Jempol Kinerja Polri Presisi

Rabu, 17 April 2024 - 22:38 WIB

Sekda Himbau Masyarakat Waspada Terhadap Kebakaran

Rabu, 17 April 2024 - 22:34 WIB

7 Organisasi Pers Yang Ada Di Tuba Sepakat Dirikan DPP Aliansi Lembaga Pers

Rabu, 17 April 2024 - 19:30 WIB

HUT Ke-22 Abdya, Letkol Beni Ajak Masyarakat Bersatu Bangun Daerah

Rabu, 17 April 2024 - 19:27 WIB

Dandim 0110 / Abdya, Letkol Inf Beni Maradona, S.Sos Lepas Satu Kapten Pindah Tugas

Rabu, 17 April 2024 - 19:08 WIB

Danrem 032/Wirabraja Laksanakan Kunker ke Solok

Berita Terbaru

HEADLINE

Polri Watch Acung Jempol Kinerja Polri Presisi

Rabu, 17 Apr 2024 - 22:42 WIB

HEADLINE

Sekda Himbau Masyarakat Waspada Terhadap Kebakaran

Rabu, 17 Apr 2024 - 22:38 WIB