Kapal Asing dari Pelabuhan China Bertahan di Laut Calang

admin

- Redaksi

Kamis, 9 April 2020 - 02:06 WIB

401,287 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Calang, Agaranews.com –    Penampakan Kapal Asing dari Pelabuhan China di Laut Calang,
Kapal Asing bernama MW. NEW LUCKY II dengan nomor voyage CA2011 dari pelabuhan Fuzhou, Mawei, China masih bertahan di Laut Calang, Aceh Jaya.

Informasi yang berhasil dihimpun, Kapal Cargo pengangkut ribuan ton tiang pancang milik PLTU Nagan Raya serta membawa sebanyak 18 Anak Buah Kapal (ABK) Warga Negara Asing (WNA) sejak tanggal 28 Maret hingga saat ini, Rabu (8/4/2020) tidak bisa merapat atau bersandar di Pelabuhan Calang, Aceh Jaya karena tidak diizinkan oleh pemerintah setempat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pihak keagenan kapal sudah pernah mengirimkan surat permohonan izin sandar kapal dan izin bongkar muat di pelabuhan Calang dengan nomor: 023/EXT/MPG/2020 yang ditandatangani oleh Vice General Manager PT. Meulaboh Power Generation pada tanggal 31 Maret 2020 yang ditujukan kepada Bupati Aceh Jaya.

Namun, Bupati Aceh Jaya juga sudah mengeluarkan surat balasan dan tetap melarang bersandar dan bongkar muat tiang pancang di Pelabuhan Calang, Aceh Jaya pada tanggal 03 April 2020 dengan nomor: 360/573/2020 dengan alasan untuk mencegah penyebaran wabah COVID-19 di Aceh Jaya.

Larangan masuknya kapal asing juga sudah sesuai dengan imbauan Gubernur Aceh nomor: 440/5162 tanggal 19 Maret 2020 perihal imbauan poin 2 huruf g. Serta Surat Bupati Aceh Jaya nomor: 061/468/2020 tanggal 26 Maret 2020 perihal Larangan bersandar dan bongkar muat di Pelabuhan dan Surat Kantor Unit Penyelenggaraan Pelabuhan Kelas III Calang nomor: UM.003/01/01/UPP.CLG-2020 tanggal 26 Maret 2020 perihal penundaan sementara pelayanan terhadap kapal-kapal Asing di Pelabuhan Calang.

Baca Juga :  Panglima TNI & Kapolri Tinjau Langsung Vaksinasi Perajurit TNI/Polri di Polda Kepri

Bupati Aceh Jaya, T.Irfan TB yang dijumpai tim awak media membenarkan jika pihaknya melarang masuknya untuk sementara waktu WNA serta aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Calang dalam rangka mencegah penyebaran COVID-19 di Aceh Jaya.

“Iya, dalam rangka mencegah penularan COVID-19 sampai dengan saat ini menunda seluruh aktivitas bongkar muat untuk sementara waktu di Pelabuhan Calang,” ungkap Irfan TB

Namun, lanjutnya, keputusan itu hanya bersifat sementara hingga sampai dengan adanya atau dikeluarkan instruksi dari pemerintah pusat.

“Untuk sementara, kita tunda dulu hingga adanya instruksi lebih lanjut dari pemerintah pusat, kecuali pemenuhan logistik kebutuhan pokok masyarakat baru diizinkan,” pungkas Irfan TB.

Sementara itu, Syahbandar Pelabuhan Calang, melalui Pejabat Pembuat Komitmen Pelabuhan Calang, Azwana Amru Harahap mengungkapkan alasan Pihak kapal MV. New Lucky Il berbendera Majuro dengan nomor voyage CA2011 dari pelabuhan Fuzhou, Mawei, China ingin bersandar di pelabuhan Calang

“Pihak Agen kapal Pihak kapal MV. New Lucky Il kembali melayangkan surat permohonan izin bersandar kepada pihak Syahbandar,” ujar Amru saat di konfirmasi

Amru menjelaskan, dalam surat Permohonan Sandar untuk suplai air tawar dengan nomor: 063/TRL-CLG/IV/2020 yang ditujukan kepada kepala Kantor UPP Calang pada tanggal 7 April 2020 menjelaskan agar kapal dapat melakukan pengisian air tawar dikarenakan persediaan air di atas kapal tidak mencukupi lagi untuk kebutuhan harian kru kapal.

Baca Juga :  Bhabinkamtibmas Polsek Medan Baru Respon Laporan Adanya Truk Pengangkut Tanah Timbun Melintas di Jalan Perjuangan 2 Polonia.

Dalam surat yang ditandatangani oleh Eddy Nur selaku Kepala Cabang PT. Tirta Radja Lines yang tembusannya disampaikan juga kepada Bupati Aceh Jaya berjanji jika pihaknya selaku Agent atas kapal MV. New Lucky Il tidak akan melakukan kegiatan pembongkaran dan kru kapal tidak akan turun dari kapal sebelum ada persetujuan dari pihak terkait untuk menghindari kekhawatiran masyarakat dari wabah virus COVID-19.

“Suratnya sudah kita terima, namun kita juga belum bisa ambil keputusan karena harus disampaikan dulu kepimpinan serta koordinasi lagi dengan pihak Pemkab,” terang Amru.

Selain kehabisan air tawar, lanjut Amru, stok pangan mereka juga sudah menipis, apalagi mereka sudah hampir sebulan di dalam kapal.

“Ya wajar stok pangan dan air tawar mereka habis, karena dari China ke sini aja udah memakan waktu 14 hari, tambah di sini lagi udah 12 hari,” ungkap Amru.

Jika mendesak, tambah Amru, mungkin untuk kebutuhan pangan bisa di antar menggunakan boat ke kapal.

“kalau kebutuhan airport tawar tidak bisa kita antar,” pungkas Reporter. (Junadi IB)

Berita Terkait

Komandan Kodim 0108/Agara Hadiri Pelepasan Pawai Budaya Meriahkan HUT Ke – 50 Kabupaten Aceh Tenggara.
Babinsa Bersama BPP Cek Lahan Yang Akan Di Tanami Padi Gogo.
Jalin Komsos Bersama Bengkel Sepeda Motor Babinsa Beri Motivasi
Jalin Erat Silaturahmi Babinsa Komsos Bantu Warga Buat Rumah
Babinsa Bersama Warga Masyarakat Gotong Royong Bersihkan Parit.
Satgas Yonif 125/SMB Berikan Pertolongan Pertama, Obati Warga Yang Terluka
Jelang HUT Bhayangkara Ke 78, Polresta Deli Serdang Laksanakan Upacara Dan Ziarah Rombongan di Makam Pahlawan
Dalam Event Volley Ball Tournament Kapolres Pakpak Bharat Dalam Rangka HUT Bayangkara, Sebelas Tim Berlaga

Berita Terkait

Selasa, 25 Juni 2024 - 14:53 WIB

Kabar Gembira! Xerpihan Luncurkan Aplikasi Noot, Inovasi Terbaru dalam Manajemen Rapat

Selasa, 25 Juni 2024 - 13:45 WIB

Merosot Tajam, Apakah BTC USDT Akan Rebound Kembali?

Selasa, 25 Juni 2024 - 11:04 WIB

VRITIMES Membangun Kemitraan Media Strategis dengan GayoToday.com, Abdyanews.com, dan TeropongSelatan.com

Selasa, 25 Juni 2024 - 11:00 WIB

Telkom Selenggarakan Ecosystem Dialogue untuk Pengembangan Entrepreneurship dan Startup Berkelanjutan

Selasa, 25 Juni 2024 - 09:17 WIB

Hindari Diet Sembarangan, Genomic Testing Bantu Penuhi Gizi Seimbang

Selasa, 25 Juni 2024 - 06:00 WIB

Diversifikasi Ekonomi Dubai Menarik Investor Global

Senin, 24 Juni 2024 - 21:00 WIB

Analisis Peris.ai Cybersecurity: Serangan Ransomware Brain Cipher pada Pusat Data Nasional Indonesia

Senin, 24 Juni 2024 - 19:41 WIB

Konig & The Drummer Merilis 2 Single Emosional Romantis “8 Tahun” & “Ku Dan Kau”.

Berita Terbaru

EKONOMI DAN BISNIS

Merosot Tajam, Apakah BTC USDT Akan Rebound Kembali?

Selasa, 25 Jun 2024 - 13:45 WIB